Penyiar Poker, Jeff Platt Beranjak Dari Meliputi NBA Menjadi Seri Poker Dunia

Penyiar Poker, Jeff Platt Beranjak Dari Meliputi NBA Menjadi Seri Poker Dunia


Jeff Platt mencari nafkah dengan mewawancarai beberapa pemain poker paling berbakat. Sebelum dia mewawancarai yang terbaik di dunia poker, adalah tugasnya untuk mewawancarai salah satu pelatih yang paling sukses, dan mengintimidasi, dalam sejarah bola basket secara teratur.

Warga asli Texas itu lulus dari University of Southern California dengan gelar sarjana dalam jurnalisme penyiaran, dan dia saat ini menggunakan gelar itu sebagai reporter sampingan dan komentator untuk beberapa turnamen dan penyiaran paling terkenal di poker.

Setelah menyelesaikan sekolah, Platt memulai karirnya di Mississippi dengan bekerja sebagai reporter olahraga untuk warga setempat CBS berafiliasi. Kemudian dia pulang ke Dallas untuk mengambil pekerjaan menutupi Mavericks ESPN Radio. Perhentian ketiga dalam karir pelaporan olahraganya membawanya ke stasiun TV lokal di San Antonio, tempat sebagian besar waktunya dihabiskan untuk meliput NBA San Antonio Spurs.

"Anda dapat membayangkan bahwa sekitar 90 persen pekerjaan di stasiun TV di San Antonio akan mengikuti San Antonio Spurs," kata Platt. "Untuk pergi ke semua pertandingan mereka, untuk bepergian dengan mereka, untuk mengikuti mereka di sekitar saat playoff … itu benar-benar hanya sebuah peluang luar biasa."

Mewawancarai pemain poker terbaik di siaran langsung televisi mungkin menjadi pengalaman yang menegangkan bagi kebanyakan orang, tetapi dibandingkan dengan mengajukan pertanyaan kepada Kepala Pelatih Spurs, Gregg Popovich setiap hari sepanjang musim, menanyakan kepada Daniel Negreanu tentang bagaimana ia memainkan permainan tangan tertentu adalah jalan-jalan di taman.

Platt Courtside Before A Spurs Game"Mengajukan pertanyaan ke Pop night-in dan night-out adalah pengalaman yang menakutkan, tapi saya pikir saya tumbuh sebagai reporter karenanya," kata Platt.

Bagi mereka yang tidak mengikuti NBA, Popovich dikenal karena sikapnya yang intens dengan media. Dia tidak akan mentolerir apa pun yang dia anggap sebagai pertanyaan atau komentar bodoh. Dan dia tidak malu membiarkan reporter mengetahuinya juga.

Platt sangat menyadari reputasi Popovich dan memutuskan untuk mempelajari sedikit tentang tali sebelum menyelam dengan sebuah pertanyaan. Dia ingin memastikan kesan pertamanya pada lima kali NBA Juara itu bagus.

"Saya pikir itu adalah pertandingan ketiga saya yang membahas Spurs," kenang Platt. “Dua pertandingan pertama saya, saya hanya ingin duduk dan melihat bagaimana berbagai hal beroperasi, terutama dalam pengaturan pasca-pertandingan dengan Pop. Saya terlalu takut untuk mengajukan pertanyaan pada game pertama atau kedua. Tetapi saya tahu jika saya akan berada di sana sebentar, saya akhirnya harus bertanya kepadanya. "

Selama pertandingan ketiga, Platt memastikan dia memperhatikan setiap detail, dengan harapan menyusun pertanyaan berkualitas untuk wawancara pasca-pertandingan.

"Aku menonton dengan penuh perhatian. Saya membuat catatan. Saya siap untuk itu, "kenang Platt.

Di pertandingan ketiga itu, satu pemain di Spurs mencetak 18 poin hanya dalam waktu 20 menit waktu bermain. Platt memutuskan bahwa dia akan menjadi topik pertanyaan pertamanya kepada Popovich.

“Itu adalah kinerja yang sangat produktif, sangat efisien [oleh pemain itu]. Kami masuk ke konferensi pers pasca-pertandingan dan saya memegang boom mic ini dengan kedua tangan. Tanganku gemetaran. Saya sangat ketakutan dan seseorang bertanya tentang penampilannya di sisi pertahanan, ”kata Platt. "Dan Pop berbicara tentang pembelaannya, aku hanya suka," Oke, ini dia. Ini waktuku. Ini adalah waktu yang tepat untuk melompat. "Saya sangat takut, tapi saya harus mengeluarkan pertanyaan ini dari mulut saya."

Pertemuan pertamanya dengan Popovich tidak memiliki akhir yang diharapkannya.

“Saya hanya bertanya, 'Apa yang membuatnya begitu efisien pada bagian ofensif malam ini?' Yang saya pikir adalah pertanyaan yang sempurna. Dia melakukannya dari 10 upaya tembakan, ”kata Platt. “Saya mendapatkan pertanyaan, saya merasa baik dan saya menunggu jawabannya. Dan saya menunggu dan menunggu dan menunggu. Dia melirik ke saya selama sekitar lima detik, yang sepertinya tidak banyak waktu, tetapi bayangkan saat ini. Ada 20 reporter di ruangan itu, Pop menatapku setelah aku mengajukan pertanyaan. Saya jelas selesai dengan pertanyaan itu. Akhirnya, dia berkata 'Saya tidak tahu bagaimana menjawabnya' dan kemudian dia berbalik dan berjalan pergi. "

Meskipun pengalaman awal dengan Popovich, Platt mengatakan bahwa dia akhirnya memiliki "hubungan yang layak" dengan pelatih kepala, dan menjadi reporter yang lebih baik karenanya.

"Kau baru belajar mengajukan pertanyaan yang lebih baik dan lebih baik," kata Platt. "Dan saya pikir itu membantu saya dengan cara yang luar biasa sepanjang karier jurnalisme saya."

Platt At The PokerGO Studio Dengan Co-Host Maria HoPlatt tahu dia ingin masuk ke siaran olahraga sejak usia muda. Seperti kebanyakan pria, ia memiliki kecintaan pada olahraga sejak kecil, tetapi sejak awal tahu dalam hidupnya bahwa peluangnya untuk bermain secara profesional tidak ada. Jika dia ingin tinggal di sekitar atletik, dia harus menemukan rute berbeda untuk melakukannya. Penyiaran adalah rute yang dipilihnya. Tetapi kemudian datanglah tahun 2003 Seri Dunia Poker, yang memicu semangat baru untuk Platt.

Kelompok teman-teman Platt di sekolah menengah menyaksikan Chris Moneymaker memenangkan $ 2,5 juta dan mereka memulai turnamen sit-n-go mingguan. Dari sana, kecintaannya pada game terus tumbuh. Dia bermain di ruang kartu Los Angeles selama waktunya di USC, dan melakukan perjalanan semi-reguler ke kasino Oklahoma untuk bermain ketika ia berada di rumah di Texas.

"Kuharap aku punya cerita yang indah, kreatif, satu-satunya untukmu, tapi itu hanya booming penghasil uang," kata Platt tentang permulaan pokernya.

Akhirnya, dia menggiling jalannya dan mengambil beberapa buy-in $ 1.000 dan $ 1.500 di WSOP begitu dia cukup dewasa untuk melakukannya. Selama tahun 2014 WSOP, Platt selesai sebagai runner-up di acara deepstack harian $ 235 seharga $ 31.913.

Skor itu cukup bagi seorang teman keluarga untuk memasukkannya ke dalam $ 10.000 WSOP acara utama. Platt melanjutkan untuk menyelesaikan 203 untuk $ 44.728, skor terbesar kedua dalam karirnya. Pada saat itu, Platt belum mulai bekerja di poker. Dia masih seorang penggemar dan dalam kata-katanya sendiri, "pemain turnamen rekreasi yang sedikit di atas rata-rata."

“Saya ingat dengan jelas duduk untuk tangan pertama dari acara utama 2014 dan itu bukan tingkat kegelisahan yang saya alami ketika berbicara dengan Greg Popovich, tapi itu jelas dekat,” kata Platt. "Dan itu hanya setiap tangan, setiap hari, sangat berarti bagiku."

Sebelum acara utama 2014, buy-in terbesar yang pernah diuangkan Platt adalah buy-in $ 365 di a WSOP Sirkuit berhenti di Kasino Choctaw di Durant, Oklahoma. Buy-in ini lebih dari 27 kali lebih besar dari itu. Dengan jumlah uang di telepon, dan semua prestise yang mengelilingi turnamen, emosi Platt berayun seperti halnya tumpukan chipnya.

"Aku akan menggunakan analogi bola basket di sini," katanya. “Pelatih kepala Mavs, Rick Carlisle selalu mengatakan di babak playoff‘ Saat Anda memenangkan pertandingan playoff, Anda berada di posisi yang sangat tinggi, Anda merasa seperti tidak akan kehilangan satu lagi. Dan ketika Anda kehilangan pertandingan playoff, Anda berada di posisi yang sangat rendah sehingga Anda merasa tidak akan pernah menang lagi. ’Dan saya mengaitkannya dengan acara utama."

“Ketika Anda menang, Anda merasa seperti Anda berada di puncak dunia dan Anda merasa seperti ini adalah turnamen Anda. Saat Anda kehilangan tangan, Anda baru saja hancur. Ini adalah mode kehancuran murni. Anda berpikir bahwa Anda akan dihilangkan. Jadi itu hanya perjalanan emosi yang liar. Ini perjalanan yang masih saya pikirkan terus menerus sampai hari ini. "

Dia menindaklanjuti pengalaman awal dengan yang lain, menjalankan lebih dalam pada tahun 2015 ketika ia selesai ke-60 untuk $ 113.764, skor terbesar dalam karirnya.

"Saya ingat berjalan ke Rio setiap hari, sedang diwawancarai oleh Kara Scott, tahu kapan kamera berada di meja saya," katanya. "Menyaksikan gelembung di acara utama 2015 karena aku ada di meja, memutar tumpukan pendek seperti orang gila, dan sahabatku mengejutkanku untuk datang berkeringat dengan aksi di atas rel."

Platt tidak pernah punya rencana untuk berubah menjadi penggiling poker penuh waktu. Dia mencintai karirnya di bidang penyiaran dan menyadari bahwa ada peluang untuk menggabungkan kecintaannya pada poker dan penyiaran bersama.

"Saya merasa seperti beberapa tahun yang lalu, saya mengalami momen bola lampu yang agak klise ini," kata Platt. “Saya tahu bahwa saya memiliki hasrat untuk penyiaran dan saya tahu bahwa saya memiliki hasrat untuk bermain poker. Saya hanya berpikir pada diri sendiri ‘Bagaimana jika saya bisa menggabungkan gairah hidup ini dalam satu outlet?’ ”

Platt Di Set Of 'Friday Night Poker'Dengan putaran mendalam berturut-turut di turnamen poker televisi yang paling banyak ditonton di planet ini, Platt telah membuat beberapa koneksi dengan kru produksi. Setelah uangnya di tahun 2015, ia tetap berhubungan dengan produser Dan Gati.

Platt mengirimi Gati email "setiap empat atau lima bulan" hanya untuk mengingatkannya bahwa dia masih hidup dan tertarik pada peluang penyiaran apa pun yang mungkin muncul bersama perusahaan. Beberapa tahun berlalu dan Platt memiliki kesempatan yang ia cari.

"Saya bisa mengikuti audisi dengan Dan dan Mori pada Desember 2017 ketika kontrak saya di San Antonio datang pada Maret 2018," kata Platt. "Setelah aku mengikuti audisi, mereka seperti 'Oh, kerja bagus,' dan aku merasa cukup baik tentang itu."

Poker Productions, perusahaan yang memproduksi WSOP siaran, menghubungi Platt pada bulan Maret, tepat sebelum kontraknya berakhir di San Antonio. Dia tidak dijamin pekerjaan penuh waktu, tetapi perusahaan mengatakan pada Platt bahwa mereka akan menggunakannya paling tidak dengan hemat.

"Saya pikir," Anda tahu apa? Ayo lakukan, '' kata Platt. “Saya benar-benar tidak ingin masuk lagi ke San Antonio selama tiga tahun atau lebih. Saya ingin mengambil risiko dan mengambil gambar. Saya memutuskan untuk pindah ke Las Vegas, dan di sinilah kita. ”

Sekarang Platt bekerja sebagai salah satu stasiun siaran untuk beberapa aliran langsung Proyek Poker dan juga bekerja sebagai reporter sampingan selama 2019 WSOP, di mana ia harus mewawancarai pro poker di tempat setelah mereka bangkrut dari turnamen.

“Saya melakukan $ 50K Kejuaraan Pemain Poker. Tentu saja, mendapatkan $ 50K adalah Phil Ivey, ”kata Platt. "Dan karena pengalaman masa laluku berurusan dengan Pop, aku tidak terganggu untuk mendekatinya dan mengajukan pertanyaan kepada pemain poker, bahkan jika aku tahu dia akan kekurangan denganku."

Ivey tertangkap di tempat kedelapan untuk $ 124.410 dan menolak permintaan wawancara Platt, tetapi bahkan penolakan lengkap lebih mudah untuk ditangani daripada mengajukan pertanyaan buruk kepada pelatih kepala Spurs.

"Dia melakukannya dengan cara yang sangat baik," kata Platt tentang penolakan Ivey. "Dia berkata, 'Mungkin lain kali.' Sekarang kita belum benar-benar sampai di waktu lain. Saya yakin itu akan datang, tetapi saya segera memikirkan Pop. "

Dalam perjalanan terakhirnya sebagai pemain, Platt mengambil tempat di sebuah episode Poker After Dark reboot Platt bermain selama “Seat Open Week” di mana dia berkompetisi dalam permainan uang tunai tanpa batas senilai $ 25- $ 50 dengan Brandon Cantu, Mike Matusow, Justin Young, Barry Woods, Brandon Schaefer, dan vlogger Trevor Savage.

Terima kasih sebagian besar untuk memenangkan pot $ 18.000 dengan A-K melawan raja-raja saku Cantu, Platt meninggalkan permainan sebagai pemenang hingga $ 21.950. Di satu sisi, bermain dalam permainan uang tunai memunculkan perasaan yang sama dengan ketika ia bermain di WSOP acara utama.

“Saya terus menggunakan kata surealis untuk menggambarkan pengalaman saya Poker After Dark, ”Kata Platt. “Itu tidak hanya nyata karena taruhannya, atau karena uang yang ada di depan saya. Itu nyata bagi saya karena saya telah menonton Poker After Dark sejak itu NBC kembali pada 2007 dan tentu saja sejak diluncurkan kembali di PokerGO pada 2017. ”

Platt biasanya tidak akan bermain dalam permainan sebesar ini, dan menjual cukup banyak aksi ke tempat ia merasa nyaman. Jika dia kalah, jadilah itu. Dia tidak kalah. Dia memainkan taruhan terbesar yang pernah dia mainkan dan pergi sebagai pemenang.

"Itu tentu pot terbesar yang pernah saya mainkan dalam hidup saya sejauh satu mil," kata Platt tentang tangannya dengan Cantu. “Aku menjatuhkan kartu as. Game yang mudah. ​​"



pokervita

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*