One Time, Dealer: Hari Khas Dalam Kehidupan Dealer Sirkuit

<pre>Penjual Satu Kali: Tapi, Mengapa Memerintah?


Pernahkah Anda bertanya-tanya bagaimana rasanya menjadi dealer di sirkuit grind? Punya pertanyaan tentang perilaku, etiket, atau hal lain yang terkait dengan menjalankan permainan poker? Apakah Anda ingin tahu apa yang dipikirkan oleh dealer saat mereka mengeluarkan kartu? Apa yang diperlukan untuk menjadi dealer? Bagaimana Anda harus memperlakukan dealer? Apakah pedagang juga orang?

Kirim pertanyaan Anda untuk Cewek Dealer (TDC) ke [email protected], dan baca terus untuk saran lebih lanjut, petualangan, dan pembicaraan nyata tentang kehidupan di jalan untuk agen poker perjalanan.


Hai Dealer Cewek,

Bisakah Anda menceritakan kisah dari perasaan tentang hari biasa dalam kehidupan dealer?

Tertanda, Mencongkel Player


Dear Prying,

Nikmati sedikit non-fiksi dari sirkuit:

Dalam beberapa saat memanfaatkan tabel, saya tahu ini memiliki potensi untuk menjadi 30 menit terpanjang dalam hidup saya. Saya berdoa agar saya tidak dikunci. Pedagang yang saya ketuk keluar mengumpulkan dek, meletakkannya setengah di atas yang lain di atas meja, membersihkan tangannya kemudian mendorong kursinya ke belakang. Dia melangkah ke kanan saat aku meluncur di belakangnya dari kiri. Itu mulus, sangat banyak sehingga pemain tidak menyadari dia berbisik di telingaku sebelum berangkat.

"Kursi sepuluh adalah total kontol."

Aku duduk, menukar dek yang lama dengan yang baru dan mengacak kartunya. "Hai, teman-teman, bagaimana kabarmu?"

"Baik, bagaimana kabarmu?" Seat satu menjawab.

"Menyenangkan."

Riffle, riffle, potongan kotak, riffle.

"Tolong, Antes." Tidak ada yang bergerak. "Ayo, teman-teman, tunjukkan padaku cinta ante."

Semua orang, kecuali kursi sepuluh, melempar dalam dua chip hijau. Aku mengetuk meja di depannya.

"Tuan, aku butuh taruhanmu."

Dia mengabaikanku saat dia bermain dengan teleponnya.

"Tuan, tolong, silakan."

Tidak ada.

Aku menampar meja di depannya. "Tuan, keluarkan taruhanmu."

Tanpa sepatah kata pun, dia membuang dua chip hijau. Saya menyendoknya ke dalam panci, memotong geladak dan mulai melempar.

"Sepertinya kita punya dealer, anak laki-laki," seru empat kursi saat dia melihat kartu terbang di sekitar meja.

"Yang cantik saat itu," kata salah satu kursi ketika pahanya menyentuh milikku di bawah meja

"Aku melakukan apa yang aku bisa." Aku menyesuaikan kakiku dari kursi satu.

"Apakah aku yang buta besar?" Kursi lima meraih chip untuk dikirim.

"Tidak, kamu di bawah pistol, aksimu."

"Oh, oke," katanya. Dia melihat kartunya. "Angkat." Dia melemparkan keping kuning senilai seribu.

“Tirai tiga, enam. Jadikan dua belas, min. "

"Oh, maaf, maaf." Dia melemparkan dua ratus ke panci.

"Jangan khawatir, dua belas adalah taruhannya." Aksi melipat ke kursi sepuluh. Saya menatapnya.

"Tuan, tindakanmu."

"Aku tahu, aku tahu," katanya. "Apa kenaikannya?"

"Duabelas."

"Tapi dia melempar dalam satu chip! Itu panggilan! "

"Dia mengatakan kenaikan gaji."

"Aku tidak mendengarnya berkata kenaikan," katanya.

“Aku bilang angkat! Saya bilang angkat! ”

Aku tersenyum di kursi lima. "Tidak apa-apa, kami tahu kamu mengatakan kenaikan gaji. Pak, kenaikan gaji adalah dua belas. "

Kursi tiga memutar matanya. "Ya ampun, sobat, kau ingin memperlambat gamenya lagi?"

"Aku punya hak untuk tahu apa kenaikan itu!"

"Oh, keripik yang berada empat inci dari wajah sialanmu itu tidak cukup petunjuk?" Kursi empat melompat pada pertengkaran.

"Aku lipat," kata kursi sepuluh.

"Tidak apa-apa," duduk tiga bergumam pelan. Saya mengumpulkan kartu-kartu yang kotor dan menunjukkan tindakan ke kursi satu.

"Apa kenaikannya?" Dia menertawakan leluconnya sendiri dan melempar kartunya. Semua orang melipat ke pengangkat asli. Saya mendorong pot kecil ke arahnya dan memindahkan tombol.
Riffle, riffle, potongan kotak, riffle.

"Tolong, Antes."

Para pemain menurut, kecuali kursi sepuluh.

"Tuan, saya butuh taruhan Anda, tolong."

Duduk delapan kali. "Bung, beri dia taruhan agar dia bisa berurusan." Kami berbagi pandangan sekilas. Dia memutar matanya dengan putus asa seperti aku berharap aku bisa. Kursi sepuluh membuang dua chip hijau. Saya menarik mereka ke dalam pot, memotong dan melempar kartu. Di bawah pistol itu melempar seribu delapan ratus.

"Menaikkan."

Tiga pemain berikutnya terlipat. Kursi sepuluh mengatakan, "Berapa kenaikan gaji?"

"Serius, bung!" Kursi tiga mengangkat tangannya untuk menyerah.

"Delapan belas," kataku.

"Kamu tidak mengumumkan kenaikan gaji."

“Aku bilang‘ naikkan. ’

"Kamu tidak mengumumkan berapa banyak."

"Dia tidak diharuskan mengumumkan berapa banyak ketika kenaikan itu jelas!" Kursi empat melotot di kursi sepuluh. "Berhentilah membuang-buang waktu dan bermain poker, kenapa tidak?"

"Dia seharusnya mengumumkan perubahan dalam aksi," kata Seat sepuluh.

"Tuan, saya mengumumkan kenaikan gaji. Ini adalah permainan visual. Andalah yang harus memperhatikan dan mengikuti tindakan. Sekarang tolong bertindak di tangan Anda. "Kursi sepuluh kali lipat. Kursi delapan menggelengkan kepalanya. Aku menggigit bagian dalam pipiku. Tangan itu keluar.

Riffle, riffle, potongan kotak, riffle.

Semua orang telah memasang taruhan sebelum aku bisa bertanya, kecuali kursi sepuluh.

"Tuan, ante, kumohon."

Dia mengabaikanku. Aku meraih ke tumpukannya. Dia menghalangi saya. "Jangan menyentuh chip saya."

"Tuan, jika Anda tidak akan mengeluarkan taruhan, saya akan mengambilnya."

"Jangan. Sentuh. Saya. Keripik."

Seat delapan berkata, “Bung, biarkan dia mengambilnya. Anda memperlambat permainan. Dia hanya melakukan pekerjaannya. "

“Ini chip saya. Dia tidak diizinkan menyentuh mereka. "

"Tidak, Tuan, itu bukan keripik Anda. Keripik itu milik direktur turnamen. Mereka dipinjamkan kepada Anda selama waktu yang Anda habiskan di turnamen ini. TD mempekerjakan saya untuk memfasilitasi turnamen ini dengan cara yang bijaksana. Anda menghalangi kemampuan saya untuk melakukan itu. Anda memiliki dua pilihan: keluarkan taruhan ketika saya bertanya pertama kali, atau saya akan mendapatkannya sendiri. Panggilanmu."

Saya mengunci mata dengan kursi sepuluh. Aku menggigit bagian dalam pipiku agar tidak tersentak dulu. Dia melemparkan chip dan kembali ke teleponnya.

Di atas kepala kami mendengar, "Dealer, jika Anda sudah memulai riffle, selesaikan tangan itu dan angkat. Para pemain, Anda berada dalam istirahat lima belas menit. "

Kami menyelesaikan tangan. Para pemain bubar karena istirahat. Saya mengatur deck untuk dealer berikutnya. Saya menaruh satu dek di dalam kotak. Saya memastikan semua kursi kosong saya memiliki kartu kursi yang sesuai untuk membuat lantai tahu bahwa dia memiliki kursi untuk diisi. Saya mengipasi geladak lainnya di seberang meja: berlian, tongkat, jantung, sekop. Saya memiliki kurang dari sepuluh menit sebelum para pemain kembali. Aku berdiri, meregangkan tubuh, dan membersihkan meja dengan cepat untuk mencari sampah. Dealer berikutnya berjalan mendekati saya.

"Hei, mama," katanya, tersenyum.

"Hei," kataku. Saya mengambil bantal dari kursi. Saya duduk di meja baru untuk mengulanginya lagi. Di seberang kurasa aku katakan padanya, "Hei, kursi sepuluh adalah total kontol." ♠



pokervita

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*