NBA All-Star Menuduh Kasino Diskriminasi Australia

NBA All-Star Menuduh Kasino Diskriminasi Australia


Seorang anggota Philadelphia 76ers menyindir dia diprofilkan secara rasial oleh staf kasino ketika mencoba memasuki kasino Australia.

Ben Simmons, penduduk asli Australia dan penjaga / penyerang untuk 76ers, memposting video di Instagram-nya di mana ia menunjukkan dirinya dua lelaki kulit hitam lainnya dihentikan oleh keamanan di pintu masuk Crown Casino di Melbourne. Dalam video itu, dia bertanya mengapa dia dan teman-temannya dihentikan, tetapi sekelompok orang kulit putih tidak dihentikan, menurut sebuah Associated Press melaporkan.

"Mereka tidak membiarkan saya masuk, atau dia, atau orang ini. Wow, kita masih harus menempuh jalan panjang, ‚ÄĚkata Simmons dalam videonya TMZ Olah raga.

Simmons menghapus video Selasa pagi ketika kasino merilis pernyataan yang sepenuhnya menyangkal klaim rasisme Simmons.

"Kebijakan keamanan internal Crown mengharuskan petugas keamanan kami untuk memeriksa identifikasi orang-orang yang mereka yakini berusia di bawah 25," kata juru bicara Crown dalam sebuah pernyataan. "Ini adalah perlindungan yang ditingkatkan untuk memastikan bahwa tidak seorang pun di bawah usia 18 diizinkan masuk ke Lantai Kasino seperti yang dipersyaratkan oleh Hukum."

Simmons, pick keseluruhan pertama pada 2016 NBA draft, berusia 23 tahun.

Kedua cerita ini benar-benar berbeda di sisi cerita Simmons yang mengatakan mereka ditolak masuk, sementara Crown Casino tidak menyebutkan menghentikan bintang bola basket yang tidak diizinkan masuk.

Simmons tweeted Selasa pagi bahwa ia dan teman-temannya merasa 'dipilih secara pribadi' di kasino.

Rapper Meek Mill membuat klaim serupa terhadap Las Vegas Cosmopolitan setelah ia ditolak masuk oleh keamanan Mei lalu.



pokervita

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*