Linda Johnson: A Tough Spot For A Tournament Director

<pre>Ed Miller: Kursus Kecelakaan Dalam Taruhan Olahraga


Majalah Card Player, tersedia dalam bentuk cetak dan online, mencakup strategi poker, berita poker, poker online dan kasino, dan undang-undang poker. Daftar hari ini untuk berlangganan digital untuk mengakses lebih dari 800 masalah majalah dan dapatkan 26 masalah baru per tahun!

Sebagai salah satu pendiri asli Asosiasi Direktur Turnamen (TDA), Saya selalu tertarik dengan keputusan turnamen poker yang sulit. Kadang-kadang keputusan hitam dan putih, sementara di lain waktu direktur turnamen harus berpikir di luar kotak. Kejadian berikut terjadi di meja terakhir yang saya tonton.

Ada lima pemain yang tersisa di turnamen. Pemain under-the-gun (Player A) mengangkat preflop, pemain berikutnya terlipat, dan tombol (Player B) memanggil. Kedua tirai dilipat sehingga kepala-up akan gagal. Kegagalan adalah pelangi A-10-9. Pemain A membuat taruhan lanjutan sekitar setengah pot. Pemain B menjawab dengan mengatakan, "all-in" dan menempatkan beberapa chipnya di dalam pot.

Linda JohnsonBerpikir bahwa Pemain A telah mengatakan panggilan, Pemain B kemudian mengajukan kartu-kartunya, mengungkapkan bahwa ia memiliki A-J. Semua orang di meja (termasuk saya) tahu bahwa petaruh asli jelas belum bertindak pada taruhan all-in. Si buta kecil, bukan di tangan, lalu dengan cepat menutupi kartu yang terbuka dengan kedua tangannya. Pemain A mengumumkan bahwa dia hanya melihat satu dari dua kartu yang terbuka – jack- dan meminta direktur turnamen datang ke meja dan mengungkapkan kartu lainnya.

Saya ingin Anda berpura-pura menjadi direktur turnamen dan telah dipanggil untuk memutuskan apakah Pemain A berhak melihat kedua kartu yang terbuka. Ngomong-ngomong, saya telah mengubah pendapat awal saya dan tidak ada jawaban yang benar atau salah di sini. Bahkan, saya tentu bisa membuat kasus dengan cara apa pun yang diatur oleh direktur turnamen ini. Saya telah melakukan polling sekitar 20 direktur turnamen mengenai bagaimana mereka akan memerintah dan jawaban mereka sekitar 50-50. Sekali lagi, tolong berhenti sejenak dan pikirkan keputusan apa yang akan Anda buat sebelum Anda membaca lebih jauh.

Pemikiran awal saya adalah bahwa demi kepentingan integritas dan keadilan turnamen, Pemain A tidak boleh diizinkan untuk melihat kartu lain yang terbuka milik Pemain B. Namun, setelah memikirkannya lebih lanjut, saya berubah pikiran dan akan membiarkannya melihat kedua kartu yang terbuka karena alasan berikut.

Pertama-tama, Pemain B jelas membuat kesalahan dengan menunjukkan kartu hole-nya sebelum aksi selesai. Dengan menutupi kartu-kartu yang terbuka, tunanetra kecil telah membantu Pemain B dalam memperbaiki kesalahannya. Ini melanggar konsep "satu pemain ke tangan". Jika blind kecil tidak menutupi kartu, Pemain A akan melihatnya.

Untuk membuat keadaan menjadi lebih buruk, Pemain A hanya melihat jack dan karena papannya adalah A-10-9, Pemain B bisa memiliki sesuatu seperti Q-J untuk undian langsung berujung terbuka. Keputusan Pemain A yang rumit ini dan membuatnya semakin sulit karena jika kartu yang tidak terekspos adalah apa pun selain kartu as, raja-raja saku Pemain A akan memimpin.

Keputusan saya dalam hal ini adalah bahwa Pemain B membuat kesalahan dan meskipun itu tidak disengaja, ia harus membayar kesalahan itu dengan membiarkan Pemain A melihat kartunya.

Selanjutnya, akankah Anda sebagai direktur turnamen menilai penalti kepada siapa pun yang terlibat di tangan? Jawaban saya adalah tidak. Namun, saya pasti akan memperingatkan para tuna netra kecil bahwa dia seharusnya tidak menyentuh kartu pemain lain dan saya akan menjelaskan aturan satu pemain dengan satu pemain. Saya juga akan memberi Player B peringatan dan beri tahu dia bahwa jika dia membuka kartunya lagi sebelum aksi selesai, dia akan menerima penalti.

TDA aturan no. 68 menyatakan bahwa "mengekspos kartu dengan aksi tertunda dapat mengakibatkan hukuman tetapi tidak mati."

Catatan: Saya lebih suka memberikan peringatan daripada hukuman dalam kasus di mana pemain melakukan kesalahan secara tidak sengaja atau karena mereka tidak tahu aturannya.

Jadi, apa yang terjadi dalam skenario kehidupan nyata ini? Direktur turnamen menolak untuk membiarkan Pemain A melihat kartu lain yang terbuka dan Pemain A kemudian membuat keputusan yang benar dan melipat.

Sekarang, mari bermain poker. ♠

Linda Johnson adalah seorang WSOP pemenang gelang dan tuan rumah turnamen, seminar, dan acara amal. Pada 2011, ia dilantik ke Poker Hall of Fame. Dia adalah mitra dalam Card Player Cruises, dan mengundang Anda untuk ikut dengannya dalam salah satu perjalanan Card Player Cruises yang akan datang. Silakan hubungi dia di [email protected] dengan pertanyaan atau komentar.

pokervita

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*