Kasino Makau Mengalami Penurunan Pendapatan Gaming Dari Penutupan Coronavirus

Kasino Makau Mengalami Penurunan Pendapatan Gaming Dari Penutupan Coronavirus


Pendapatan perjudian di Makau turun drastis pada Februari berkat penutupan 15 hari kasino sebagai tanggapan terhadap wabah coronavirus di Cina.

Kasino memenangkan $ 386,5 juta pada bulan Februari, menurut angka yang dikeluarkan oleh Biro Inspeksi dan Koordinasi Permainan. Angka tersebut mewakili penurunan 87,8 persen tahun-ke-tahun, yang terbesar dalam sejarah bekas jajahan Portugis.

Pasar judi sudah dalam penurunan sebelum Februari. Kasino Makau ditutup 2019 dengan penurunan tiga bulan berturut-turut dan penurunan tahunan 3,4 persen dari 2018.

Coronavirus hanya memperburuk pasar yang sudah merosot karena angka Januari turun 11,3 persen sebelum pemerintah memaksa lebih dari dua minggu penutupan kasino untuk membantu mencegah penyebaran lebih lanjut.

Satu-satunya penutupan kasino lainnya dalam sejarah Makau datang pada tahun 2018 ketika topan memicu penutupan selama 33 jam.

Analis dari JPMorgan Chase & Co. mengatakan Bloomberg bahwa meskipun ada penurunan rekor, virus pada akhirnya tidak akan menghentikan penjudi dari judi.

“Kami tidak berpikir COVID-19 akan mengekang antusiasme penjudi secara berkelanjutan, sehingga pengaruhnya terhadap kekuatan penghasilan berkelanjutan industri harus dibatasi, ”baca catatan 1 Maret.

Analis yang sama memperkirakan penurunan 24 persen dalam pendapatan game kotor untuk tahun 2020. Mereka mengharapkan penurunan 70 persen pada bulan Maret dan penurunan 35 persen pada kuartal kedua sebelum tingkat pendapatan keluar karena virus menjadi kurang menjadi perhatian publik.



pokervita

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*