Cewek Dealer: Selamat, Anda Hilang!

<pre>Penjual Satu Kali: Tapi, Mengapa Memerintah?


Pernahkah Anda bertanya-tanya bagaimana rasanya menjadi dealer di sirkuit grind? Punya pertanyaan tentang perilaku, etiket, atau hal lain yang terkait dengan menjalankan permainan poker? Apakah Anda ingin tahu apa yang dipikirkan oleh dealer saat mereka mengeluarkan kartu? Apa yang diperlukan untuk menjadi dealer? Bagaimana Anda harus memperlakukan dealer? Apakah pedagang juga orang?

Kirim pertanyaan Anda untuk Cewek Dealer (TDC) ke [email protected], dan baca terus untuk saran lebih lanjut, petualangan, dan pembicaraan nyata tentang kehidupan di jalan untuk agen poker perjalanan.


Tweet Massey

Hai Dealer Cewek,

Tweet oleh Aaron Massey tentang dealer yang memberi selamat kepada pemain yang kalah telah memicu debat di media sosial tentang protokol dealer yang tepat ketika seorang pemain keluar dari turnamen. Bagaimana denganmu?

Tertanda,

Dipengaruhi secara sosial


Troll yang terhormat,

Ah, ya, tweet Massey telah menginspirasi debat. Pertama, mari bagikan tweetnya.

Saya tidak tahu apa turnamen yang dia mainkan atau seberapa dalam dia berlari. Agar adil, saya memang menghubungi Mr. Massey, tapi kami bukan teman di Facebook. Pesan saya pergi ke tempat di mana pesan dari orang yang tidak Anda kenal mati. Dia tidak membaca pesan saya tepat waktu untuk menawarkan balasan sebelum batas waktu saya, tetapi jika dia pernah membalas, saya pasti akan memperbarui.

Dari utas media sosial yang saya lihat setelah tweetnya, perdebatannya tampaknya seperti ini: banyak orang merasa komentarnya adalah tentang pemain yang berhak melampiaskan karena dia kalah, sementara yang lain merasa seperti dia telah membuat poin yang valid.

Teman saya, dan sesama dealer sirkuit, Katie Pool, memposting, “Kami memasang banyak omong kosong sebagai dealer poker. Dari orang yang melempar kartu kepada kita hingga penghinaan pribadi hingga kemajuan seksual yang tidak pantas … daftarnya terus berlanjut … dan terus … dan masih kami diharapkan untuk memberikan tingkat layanan pelanggan tertentu. Kita diharapkan untuk tersenyum dan tutup mulut. ”

Katie mengakui telah berurusan dengan Aaron di masa lalu dan mengatakan dia menyenangkan di meja, mengikuti aturan dan tidak menunjukkan tanda-tanda menjadi tipe pemain yang menguji kesabaran dealer. Tapi dia menarik garis saat dipanggil keluar karena bersikap sopan.

“Jika kita sebagai dealer harus dan dapat menerima semua omong kosong dari para pemain dan kita masih menemukannya (dalam) hati kita untuk mengatakan sesuatu yang positif kepada Anda, bagaimana kalau Anda hanya menghisapnya dan berkata, terima kasih? Seberapa keras itu? "

Menanggapi jabatannya, Katie menerima banyak dukungan karena mengatakannya dengan lurus.

Meskipun saya pikir perbandingan Katie antara apa yang dipaksa oleh dealer untuk memasang ayat yang oleh Harun dianggap ofensif adalah argumen apel ke jeruk, saya benar-benar mengerti mengapa tweetnya mengenai perasaannya. Sejak hari pertama bekerja di industri ini, sudah sangat jelas bahwa dealer diharapkan untuk mengambil penyalahgunaan karena mereka bekerja untuk tips.

Baru minggu lalu, saya memiliki seorang pemain berkata kepada saya (tanpa alasan sama sekali karena saya baru saja mendorong ke atas meja), "Bukankah memalukan jika Anda harus bekerja untuk mencari nafkah?"

Dan teman-teman, Anda dapat mengatakan kepada saya untuk menyedotnya karena itulah yang saya daftarkan ketika saya menjadikan industri jasa profesi pilihan saya. Tapi seperti Katie berkomentar dalam jabatannya, orang bisa menyarankan hal yang sama kepada pemain mengingat mereka memilih untuk duduk dan mempertaruhkan uang mereka untuk kesempatan menang besar. Jadi mereka tidak harus mengeluarkannya di dealer ketika mereka kalah. Saya menghormati pilihan Mr. Massey untuk "berbicara" langsung ke WSOP dan tidak memanggil dealer tertentu. Saya tidak tahu apa yang dikatakan sesaat setelah kesalahan dealer yang tidak disengaja, tapi saya tidak punya alasan untuk menganggap yang terburuk. Saya bahkan tidak membenci permintaannya.

Dealer tidak tahu berapa banyak peluru yang Anda tembakkan, berapa banyak riasan yang Anda miliki dari pendukung Anda, atau jika Anda belum mendapatkan waktu sebulan. Pemain tidak tahu lebih banyak tentang saya, tetapi saya orang yang dibayar untuk menjadi profesional.

Tahun lalu, ketika saya duduk di ruang istirahat di sela-sela turun, saya mengetahui bahwa bibi favorit saya telah meninggal dunia. Sepuluh menit kemudian, saya duduk di bawah uang tunai, tersenyum, sementara pemain yang telah memotong dan bersenang-senang termasuk saya dalam olok-olok menggoda. Pikiranku tertuju pada bibiku. Saya tidak merasa puas dengan tugas itu, tetapi saya seorang profesional jadi saya ikut bermain. Bukan urusan mereka hal-hal buruk apa yang memengaruhi pandangan hidup saya, juga tidak seharusnya begitu. Saya dilatih untuk tidak membiarkan hal-hal mempengaruhi saya. Dan dengan dilatih, maksud saya diberitahu. Turun dan berurusan.

Tidak ada yang pernah melatih saya tentang cara menangani orang yang sulit. Tetapi gagasan layanan pelanggan yang baik? Itu dibor ke kita dari hari pertama. Setiap kasino di luar sana memiliki akronim konyol yang diplester di sepanjang ruang belakang untuk mengingatkan kita agar tidak menjadi tersentak (S.M.I.L.E .: Katakanlah terima kasih, Buat kontak mata, tidak ada saya dalam tim, Tertawa, Terlibat atau beberapa variasi daripadanya). Jadi ya, saya membayangkan dealer itu hanya berusaha bersikap baik. Tapi haruskah dealer itu tahu lebih baik?

Suatu hari, saya berjalan ke pemain uang tunai dengan tumpukan keripik dan berkata, "Wow, Anda mengalami sesi yang hebat!" Dia menghela napas dan menjawab, "Saya turun $ 10.000." Aduh. Saya merasa seperti orang brengsek. Saya mencoba untuk "MENDAPATKAN," tetapi sebaliknya, saya menggosok garam di luka yang lembut. Itu adalah pelajaran yang untungnya saya pelajari di awal karir saya.

Jika Anda sudah bermain atau berurusan untuk waktu yang lama, Anda tahu banyak emosi yang menyertai kehidupan pada perasaan. Pasang surut kemiringan, merugikan diri sendiri atau tidak, dan kekecewaan karena diberikan kartu pembayaran tempat ketiga atau kedua. Ada alasan mengapa kita menegur jika kita berteriak, “Player down!” Ketika seseorang jatuh. Itu tidak sopan. Karena ketika datang ke turnamen poker, jika Anda tidak pertama, Anda bertahan, Ricky Bobby.

Ironisnya, Katie dan Harun menginginkan hal yang sama: empati. Tempatkan dirimu di tempatku. Jangan menganiaya saya karena saya dibayar untuk berada di sini. Pahamilah bahwa bagi pesaing, menang adalah segalanya dan kehilangan menyebalkan pada saat itu. Ucapkan selamat padanya untuk hari berikutnya ketika dia akan bisa menghargai kebaikan dan prestasi Anda. Tetapi ketika seorang pedagang yang bermaksud baik menawarkan kebaikan yang terasa seperti jarum, bergulinglah dengannya. Semua orang diizinkan setidaknya satu klik salah.

pokervita

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*