Cewek Dealer: Berurusan dengan Merasa Kotor

<pre>Penjual Satu Kali: Tapi, Mengapa Memerintah?


Pernahkah Anda bertanya-tanya bagaimana rasanya menjadi dealer di sirkuit grind? Punya pertanyaan tentang perilaku, etiket, atau hal lain yang terkait dengan menjalankan permainan poker? Apakah Anda ingin tahu apa yang dipikirkan oleh dealer saat mereka mengeluarkan kartu? Apa yang diperlukan untuk menjadi dealer? Bagaimana Anda harus memperlakukan dealer? Apakah pedagang juga orang?

Kirim pertanyaan Anda untuk Cewek Dealer (TDC) ke [email protected], dan baca terus untuk saran lebih lanjut, petualangan, dan pembicaraan nyata tentang kehidupan di jalan untuk agen poker perjalanan.


Merasa Kotor

Hai Dealer Cewek,

Saya melihat seorang pemain menyentuh chip dan kemudian memakan makanan dengan jarinya. Dia terus melakukannya. Saya tidak pernah berpikir kasino mencuci keripik mereka. Itu sangat menjijikkan. Apa hal terburuk yang pernah Anda lihat saat merasakan?

Tertanda,

Saya baru saja muntah di mulut saya


Mulut yang terhormat,

Saya berharap saya bisa mengatakan bahwa kebiasaan makan teman sekamar Anda yang tidak sopan menjadi contoh paling buruk dari perilaku yang tidak menyenangkan yang pernah saya dengar di lingkungan poker. Sayangnya, mereka pucat dibandingkan dengan kekejaman yang saya saksikan dan dengar dari sumber terpercaya.

Seperti yang Anda katakan, ini dimulai dengan chip. Setidaknya seminggu sekali seorang pemain berkata, “Saya ingin tahu apakah mereka pernah mencuci barang-barang ini? Mereka sangat menjijikkan! "Komentar itu mengarah ke diskusi tentang pria yang Anda sebutkan. Orang yang menjilati jari-jarinya bersih di antara setiap kerutan tumpukan chipnya. Pria itu ada di setiap kasino, setiap hari. Dia adalah orang yang sama yang melompat dari meja untuk mengambil kebocoran dan kembali begitu cepat sehingga tidak mungkin dia mencuci tangannya. Bahkan jika itu tidak akan menjadi buta besar, tangan-tangan itu tidak akan dicuci. Kami tahu itu. Dia tahu kita tahu itu.

Dalam tujuh tahun, saya telah melihat satu kemunculan kasino yang berusaha mengeluarkan keripik dari permainan untuk mencucinya. Pengawas shift duduk di meja kosong dengan tisu pemutih yang merawat setiap chip dengan hati-hati. Saya pikir upaya berlangsung sekitar satu setengah shift sebelum jas bosan dan proyek dikesampingkan. Saya tidak bisa bersaksi di bawah sumpah bahwa keripik tidak pernah dicuci, tetapi saya akan menerangkan berapa kali Anda ingin menebak itu terjadi.

Sekarang kita tahu bahwa keripik dilapisi oleh kuman yang lebih menular daripada tempat duduk toilet Walmart, mari kita bicara tentang rasanya. Istilah "sikat" di ruang poker diciptakan karena merujuk pada orang yang membawa sikat besar untuk membersihkan nuansa di antara permainan. Rel akan terangkat, dan puing-puing yang telah terkumpul saat bermain akan tersapu. "Puing-puing" terdiri dari remah-remah makanan, tetapi lebih dari itu. Pelayan koktail di Choctaw dikenal karena mencelupkan botol Corona dalam garam yang cukup untuk menyembuhkan seluruh ham hock. Ketika berurusan di sana, saya pernah mencoba menyikat meja dengan tangan saya karena saya pikir tumpukan barang-barang putih bersisik adalah garam. Aku mengangkat rel, meraih dan untungnya melihat ke bawah dulu. Saya melihat cukup banyak kulit untuk meyakinkan saya bahwa seseorang telah meninggalkan wajah mereka.

Lalu ada titik hitam. Dealer baik memotong kuku mereka atau mendapatkan manikur dengan semir untuk menyembunyikan semua kotoran hitam yang terkumpul di bawah mereka. Bintik hitam, di bawah tempat biasanya dealer mengocok, adalah area yang sangat usang dan berlapis kotoran sehingga berfungsi seperti lem. Kartu menempel. Jika Anda mengupas lapisan tipis black crud, Anda mungkin bisa menggunakannya untuk memasang ban yang bocor.

Tapi mari kita bicara tentang hal yang paling menjijikkan di ruang poker: orang-orang. Ah, ya, selain dari pria jilat-jari-saya-dan-tidak-bisa-menemukan-sabun, ada pria buang-buang air kecil, cowok kencing di botol, dan belum-sikat-saya laki-laki-dalam-hari. Para pelanggan tetap ini ada di mana-mana. Mereka tidak bisa meninggalkan meja cukup lama untuk mengurus kebutuhan dasar manusia terkait perawatan diri. Orang-orang ini bahkan tidak membuat orang poker berpengalaman mual lagi.

"Hei, tempat duduk lima melipat celananya lagi," dealer mungkin mengatakan ketika dia melewati jas dalam perjalanan untuk istirahat. Dia akan menertawakannya saat dia menceritakan kisah itu kepada sesama dealernya, tetapi itu tidak akan membuatnya fase.

Suatu kali, ketika saya sedang mengambil kartu yang terlipat, saya melihat sepotong sesuatu yang menempel pada satu kartu. Saya pikir itu adalah potongan besar dari black crud yang telah dihancurkan. Saya menggunakan jari saya untuk menghapusnya. Pada saat itu, keseriusan apa yang telah saya lakukan membuat saya sadar. Saat para pemain merenungkan aksi, saya menatap ujung jari saya. Di atasnya duduk booger terbesar, terhijau dan slimiest yang pernah saya lihat. Aku dengan cepat membawa tanganku ke bawah meja. Aku menatapnya, dengan tatapan kosong. Saya tidak dapat memahami bagaimana hidup saya sampai seperti ini. Saya, yang duduk di dalam kotak, harus memutuskan bagaimana melepaskan diri dari booger orang lain tanpa diketahui. Dalam kurun waktu empat detik, saya mempertimbangkan untuk menggali tisu dealer saya untuk sebuah tisu tetapi menggagalkan gagasan itu ketika saya menyadari bahwa saya hanya memiliki satu tangan — tangan booger — untuk digali dan tanaman hijau yang menyinggung itu mungkin berakhir di dalam paket saya. Saya sempat berpikir untuk memanggil lantai untuk membawakan saya tisu, tetapi mereka sibuk.

Pada akhirnya, saya meraih sejauh mungkin di bawah meja dan menghapusnya. Aku menghabiskan sisa waktu menatap para pemain yang mencoba menguraikan siapa bajingan jahat itu yang mengambil hidungnya dan meninggalkan jenazahnya di kartunya. Tidak lama kemudian, saya bertransaksi di Las Vegas ketika saya melihat sepotong kartu lain. Potongan ini berwarna oranye. Saya ingat bagaimana kursi lima telah menggoyangkan jarinya di telinganya selama tangan sebelumnya. Tapi saya sudah belajar. Kali ini, saya mengambil tisu terlebih dahulu.

Saya harus memanggil lantai sekali karena seorang pemain, sambil makan Cheetos, meninggalkan garis debu oranye bertatahkan dari satu sudut kartu ke yang lain. Kami harus mengganti dek. Dia diperingatkan untuk mulai mengelap tangannya. Dari kursi sepuluh, dengan seteguk potongan Cheeto menutupi lidahnya, dia berkata, “Oh, kamu hanya ingin beberapa Cheetosku! Ini, ada beberapa! ”Dia menggoyangkan ujung jarinya yang bernoda oranye di wajahku. Saya menolak dengan sopan.

Tapi Cheeto-guy, dan yang lainnya, tidak bisa dibandingkan dengan apa yang dikatakan bosku sebagai pengalaman terburuknya yang terburuk sejauh ini. Dia melarang seorang pemain untuk “memetik terlalu banyak kulit kepalanya” dengan mengatakan, “Saya pernah memperingatkannya sekali, tetapi ketika dia menggali kepalanya — kemudian membawa tangannya ke mulutnya dan memakan apa pun yang dia dapatkan dari kulit kepalanya yang terkelupas —Aku sudah cukup. Dia harus pergi."

Penjilat jari terlihat cukup bagus sekarang, bukan?

pokervita

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*